Jan 6, 2008

Kelinci itu ..

Hello hello happy new year.

Kemarin sodara gue ngadain haul, tapi gue ga ikutan soalnya keburu ngantuk. Besok paginya, begitu gue nonton tipi sambil ngeteh ria sama bokap gue, nyokap gue cerita tentang seekor kelinci manis dan lucu milik sodara gue yg masi kecil yg bernama RABBITA.

nyokap : kemaren waktu mama haul, nci ati ceritain sesuatu lucu banget deh.
gue : apaan mam?
nyokap : jadi si rebita, kelincinya itu waktu itu kan diajak jalan-jalan ke puncak..
gue : heeh..
nyokap : terus waktu di sana, nci ati sekeluarga kan mau jalan-jalan lagi..
gue : terus ?
nyokap : terus si rebita dititipin ke villa sebelahnya, tetangganya itu..
gue : hmm
nyokap : nggak taunya waktu pulang si rebitanya udah bunting !
gue : haaahhh? dibuntingin sama tetangganya?
nyokap : ngawur! tetangganya punya kelinci jantan. yaudah mumpung ada rebita, berhubung dia dari jakarta gitu lohh. makanya langsung aja di hajar sama kelinci jantan tetangganya itu.
bokap : dasar kelinci jablay.
gue : iya yah bener.. baru ditinggal sebentar udah bunting..

dan kejadian si rebita bunting itu terus meluas hingga sodara gue yg ada di tambun tau (maklum, sodara paling jauh ada di sono). si rebita langsung berasa seperti seleb. dan ketika ada orang yg dateng ke rumah sodara gue itu, rebita langsung menyambut dengan segala senyuman dan tampang imutnya lalu siap untuk di interview. haha enggaklah.

gue suka bingung sama tingkah laku binatang piaraan. tapi lebih bingung sama yg melihara binatangnya itu. ada lagi satu cerita dari nenek gue yg melihara kucing.

pada suatu hari, si nenek mendapati kucingnya jalan dengan sempoyongan. padahal, kucingnya itu biasanya jalan dengan langkah yg tegap, gagah, perkasa dan sangat elegan. melihat keadaan kucingnya, nenek gue langsung berpikir bahwa kucingnya itu sakit. dan sakit yg diderita adalah puyeng karena masuk angin. analisis yg sangat bagus untuk seorang wanita tua seperti dia.
tanpa banyak basabasi, si nenek langsung menggendong kucingnya menuju kamar, dan memborehkan kucingnya dengan sebotol BALSEM. bagus sekali, nek. tanpa pikir panjang ia mengolesi seluruh tubuh kucing itu dengan balsem. beberapa jam kemudian, si kucing mati.
usut punya usut, si kucing mati karena menjilati tubuhnya yg telah diolesi balsem oleh nenek gue. nenek gue bingung. cuma dia orangnya gak terlalu dramatis.
tanpa isak tangis dan sedu sedan, langsung aja tu kucing dikubur. kayaknya nenek gue uda ngerti kalo makhluk hidup mati ga boleh ditangisin nanti arwahnya gak tenang.

esoknya waktu om gue berkunjung kesana, ia merasa ada yg kurang. yap. tebankanmu benar, om. si kucing yg seringkali mengganggu kita makan itu telah mati. innalillahii. waktu itu om gue sempet tanya tanya sama nenek gue.

si om : nyak, kemana si kucing? kok nggak keliatan?
nenek gue : mati. kemarin gua olesin balsem badannya. eh malah dijilat. hahahaha. ( tertawa tanpa rasa bersalah )
si om : ???

ya. itulah nenek gue. orangnya nggak ambil pusing. salut, nyak! tapi cerita yg ini lain lagi.

salah seorang nenek tetangga sepupu gue memiliki kucing peliharaan. suatu ketika, si nenek melihat banyak kutu yg terlihat di bulu bulu si kucing. ia mulai berpikir bagaimana supaya kutunya mati. tiba tiba terlintas sebuah akal untuk memandikan si kucing dengan BAYGON. sebenarnya lebih tepat menyemprotkan. mungkin cairannya masuk kemulut si kucing ato gimana, matilah ia tanpa pesan pesan terakhir.
dan untuk yg satu ini, si nenek nangis kejer dan merasa bersalah banget. yah, seenggaknya dia keliatan sayang banget sama tu kucing.

yah . begitulah perilaku nenek tetangga sepupu gue. hahaha. suka aneh ya? bodo ah.

No comments: