Jul 10, 2008

Next Destination Is Not Our Last Story

Sekolah Menengah Atas atau SMA adalah tujuan gue selanjutnya. Oiya, setelah lepas dari Sekolah Menengah Pertama ( SMP ) Negeri 109 Jakarta sekarang gue terdampar di SMAN 71 Jakarta. FYI aja, ya, dengan nilai nem gue yang anjlok itu, gue berhasil masuk sana dengan posisi di tengah-tengah. Jadi, yaaa gue cukup amanlah. Kan emang aslinya gue pinter,. Ya gak? Eh gue punya trivia quiz di bawah jadi baca terus dan jawab kuisnya ya.

Dari hari pertama pendaftaran, gue ditemenin nyokap gue daftar di SMA terdekat. Ya yang paling dekat ya emang SMA 61. Dan itu juga jadi pilihan pertama gue, nyokap gue dan bokap gue (ngerasa heran gue dengan ortu gue, yang mau sekolah kan gue tapi mereka juga repot ya wahaha). Dengan minimnya pengetahuan gue dan nyokap gue tentang PSB, kita dengan pedenya nyampe 61 jam setengah tujuh pagi. Dan Cuma ada 3 orang disana. Seorang dua orang ibu-ibu beserta anaknya dan seorang lagi bapak-bapak. Yang bikin gue heran dan nampak bodoh adalah, pendaftaran kan dibuka jam 8 pagi. Kok jam setengah tujuh gue udah nyampe, ya? Tapi gue juga nggak merasa begitu bodohnya sih, soalnya gue masih ditemenin bapak dan ibu-ibu itu. Hahaha. Nyokap gue mana tau kalo pendaftarannya buka jam 8. Akhirnya dia ngobrol bersama seorang ibu yang anaknya bernama “Muhammad Lukman”. Gue lupa dia dari SMP mana yang jelas nem dia lebih tinggi dari gue. Sejauh yang bisa gue tangkap dari pembicaraan mereka adalah :

Tante M. Lukman (TML) : “dari mana, bu, anaknya?”

Tante Wida Si Cantik (TWSC) : “109, bu”

TML : “wah, bagus tuh. Berapa nemnya?”

TWSC : “xx,xx, bu.”

TML : (tersenyum licik seolah berkata ‘wah bagusan anak saya’)

TWSC : “ini belum buka, ya, bu?”

TML : “belum. Bukanya jam 8. Ini sih saya biar dapet nomor pertama aja. Pokoknya kita berempat yang pertama, ya?”

TWSC : “oh. Iya yaudah bagus deh.”

Dan si TML itupun mulai berbicara tanpa henti seperti ikan koi (eh emangnya ikan koi bisa bicara?). ya pokoknya si TML itu bawel banget deh. Gue ya diem aja sebenernya gue mau kabur aja dari perkumpulan ibu-ibu itu tapi ya gue harus jaga image gue sebagai cewek cantik, dong. Soalnya gue kena kutuk. Kalo dalam situasi seperti ini gue kabur, bisa-bisa muka gue berubah jadi jelek. Jadi mending gue diem aja deh sambil mendengarkan celotehan gak guna itu.

Untuk Tante Muhammad Lukman, sampe sekarang saya gak tau anak Tante masuk mana, tapi kalau nanti dia masuk 71 juga, saya bakalan minta maaf sama dia, kok, Tante. Tapi saya rasa dia bakalan maafin saya soalnya dia juga sadar kalau mamanya memang seperti itu. Hehe peaceeeeeeeeeeee

Lanjut.

Ternyata apa yang dikatakan TML itu SALAH TOTAL untuk gue dan nyokap gue ( kalau buat dia sih BENAR TOTAL ). Kenapa? Toh setelah dibagiin formulir gue dapet nomor 421. Woooooooy mana katanya kita berempat dapet nomor pertama? Dan si TML dengan beruntungnya mendapat nomor 001. Gue sih mengasumsikan dia maen rohalus. Soalnya lucky banget kan tiba tiba dapet nomor 001. Gue mau dong dapet nomor 007.

Setelah ngisi formulir itu, peserta disuruh keruang tunggu untuk mendapatkan tanda bukti pendaftaran. Dan seperti yang sudah gue duga dan kira, nama Muhammad Lukman-lah yang disebut pertama kali. Setelah mereka ambil formulir itu, si TML datengin nyokap gue dan lalu mencubit pipi nyokap gue sambil bilang “duluan, ya, sampe ketemu di 61”

Zzzzzz

Ohno. Kalo diurutin pake nomor yang tadi, berarti gue dapet nomor 421 dan harus nunggu sampe jam berapeeee? Tapi Alhamdulillah enggak. Gue dapet urutan ke 26. Dan nomor PSB gue adalah 30610800026. Nomor itu sukses mengantarkan gue ke 71 yang dikenal dengan geng-gengannya.

Sempet panik karena gue pikir gue terdampar disana dan gak ada temen. Tapi ternyata eh ternyata, asumsi gue salah. Karena ternyata hampir setengah dari siswa kelas X di SMAN 71 menyandang almamater SMPN 109. Berarti temen gue itu-itu doang, dong? Berarti sama aja dong gak ada yang berubah? Berarti gue Cuma pindah nama sekolah doang, dong?

Seenggaknya nasib gue masih lebih beruntung dari temen gue si Dira. Dia keterima di 81. Lho, kenapa gak beruntung, wid? karena sahabat-sahabatnya seperti gue, dan Fadiah pisah sekolah. Kemaren waktu di rumah gue dia sempet hampir nangis gara-gara pisah sama kita. Tapi, ya, mau gimana lagi. Walaupun kita pisah tapi kan persahabatan gak mungkin ilang, kan?

Buat Dira sama Fadiah, I’ll miss y’all! You are the best things I’ve ever had. Gak akan lupa ya sama 9 tahun yang udah kita lewatin bareng-bareng. Kalau kangen kita mampir aja ke tempat biasa. Oke? I love yaaaaaaaaaaa. Muaaaaaaaaaaah

TRIVIA QUIZ :

COBA TEBAK BERAPA NILAI NEM GUE?

Pertanyaan ini tidak berlaku untuk Dira, Fadiah, Amandia, Arum, Taufan, Rocky, Bayu, Gilang, Abid.

Jawaban yang benar akan mendapat hadiah yang menarik. Jadi segera isi di comment atau shoutbox gue, ya!

Special Congratulations buat :

Dira yang udah keterima di 81

be My beloved Fadiah yang udah keterima di 61

My beloved daughter Amandia yang udah keterima di 68

Arum yang udah keterima di 70

Taufan yang udah keterima di International Class 81 (you did it, dear!)

Rocky yang udah keterima di 81

Bayu yang udah keterima di 81

Gilang yang udah keterima di 81

Abid yang udah keterima di 44

Satu hal yang gue heranin tuh cuma kenapa yang cowok cowok (except Abid) satu sekolah, ya?

Tapi kalau semua kangen kita bisa nongkrong di TEMPATBIASA sambil nonton vcd rental, kan? Hahaha I’ll miss you, guys!

I’VE GOT THE BEST THINGS IN THE WORLD. CAUSE I GOT YOU ALL IN MY LIFE

3 comments:

Maudi said...

aku coba jawab ahh..
hmm 36.50!!
bener gak? hehe maap kalo salah. ^^
btw, slamet yah kak masuk 71. hihi :)

cahaya said...

haha emang 71 terkenal geng-gengan, ya?
gue pikir 70 yang terkenal... hehee


nem lo 34.85, kan? hahaa
give me the present, hun :D
argh jangan2 hadiahnya payung cantik wakakak

:)

cahaya said...

tau laah. apa sih yang gag bisa gue cari tau. hahaa
nem doang mah gampaaang

:)