Aug 25, 2008

Merdeka, Bung!

Dirgahayu Republik Indonesia yang ke 63!
Merdekaaaa!


hah? apa? udah lewat? oh maafya bagi yang merasa independence day of Indonesia has passed. but for me, the spirit of freedom is still in the air (cailaaah gue suka gayalo)
kemerdekaan sendiri bagi gue adalah makan sepuasnya. karena pasti itu gue bakalan sejahtera banget.
-______-
hahaha
engga deng gue cuma becanda. pokoknya sebagai pelajar kita harus mengisi kemerdekaan ini dengan sebaik-baiknya seperti contohnya adalah belajar atau mengikuti perlombaan (dikutip dari Pak Slamet Riyadi, guru mapel Pkn di SMPN 109)
dan tujuh belas agustus-an gak mungkin lepas sama yang namanya upacara bendera. sebenernya apasih tujuan upacara bendera itu? bukannya kalo mau naikin bendera tinggal pasang katrol aja di tiang terus naikin? sama kaya orang-orang rt di rumah gue yang seminggu sebelum 17an udah pada nyangsang diatas buat masang bendera plastik merah putih. atau di rumah rumah yang memiliki inisiatif untuk memasang bendera merah putih. apa mereka masangnya pake upacara dulu? enggak kan. bisa disangka gila malem malem masang bendera di rumah pake nyewa paskibraka sama organ tunggal.

tapi sodara-sodara, seperti biasa selalu ada maksud dibalik peristiwa. upacara bendera yang (untuk pelajar khususnya) selama ini kita jadikan rutinitas mingguan benar benar memiliki makna yang dalam. coba renungkan, untuk 45 menit berdiri menjadi peserta upacara saja kita tidak sanggup. bandingkan dengan para pejuang yang berabad abad memperjuangkan kemerdekaan bangsa kita ini (azzzzeeeek dahbaaang)

gue sih mikirnya kalo kita gak merdeka gue sekarang gak mungkin bias bebas-ber-internet-an-di-rumah-dan-di-mana-saja. karena kalau kita gak merdeka, apa mau sih internet dateng ke negara yang dijajah? masa siiiih? (bisa aja tau, wid. apasih yang gak mungkin? eaaaaak. -_____-')

dan semangat kemerdekaan ini masih tetep ada di gue walaupun tanggal 17 udah lewat satu minggu. seperti yang gue alamin kemaren. jadi begini ceritanya (eak).

nilai pelajaran olahraga di sekolah gue ada beberapa nilai. nilai intinya yaitu voli dan atletik dan … (apaya lupa) pokoknya ada lah ituu. dan nilai pilihannya terbagi tiga yang bisa kita pilih sendiri yaitu tennis, badminton dan renang. tadinya gue mau ambil badminton aja tapi raket dirumah gue netnya udah abal banget dan gapernah diurusin. atau tennis ya? kan gue juga udah sering practice tennis di henpon wakaka (begoya). jadi gue putuskan untuk ambil renang berhubung gue cukup (tidak) ahli dalam berenang. pertama gue pikir ambil nilai renangnya di komplek deket sekolah eeeeeh taunya jauuuuuh banget. tau persada golf gak? disana gue ambi nilai. busetdah bener-bener ni guru.

nah yauda dengan terpaksa gue ambil nilai walaupun jauh (ya demi nilai apasi yang engga). gue janjian sama temen gue berangkat bareng dan ngumpul disekolah jam 1. oiya FYI aja ya masa gue disuruh berenang jam 2 siang. dan lotau yang namanya JAKARTA kaaan? siang siang gitu matahari lagi ada di atas kepala kita disuruh berenang. uanjeeeng. panassss. panaaaaaaaaaaaas dan PANAS BANGET.

jadi ya berhubung rumah gue gak jauh jauh amat dari sekolah, gue berangkat jam satu kurang sepuluh. gue udah minta nebeng nyokap anterin ke sekolah tapi nyokap gue yang nolak gitu.

mama udah harus sampe kampus jam 1. gasempet buat anterin kamu. udah kamu naik angkot aja. nih mama kasih ongkos.

jreng jreng gue pikir yang namanya ongkos itu adalah ongkos hidup gue seharian itu eh ternyata gue dikasi ongkos dalam arti yang sebenernya. ongkos-naik-angkot. tebak berapa yang gue dapeeet? Rp 1000,- yang lecek kummel jelek haha pantes dah buat abang angkot (peace bang). terusya kayanya nyokap gue ga ikhlas gitu ngasihnya soalnya pas gue berdiri nyari angkot eh masa kaga ada yang nongol gitu yaa gue sih maklum kenapa emang jarang banget angkot yang kearah sekolah gue apalagi hari libur dan siang siang bolong tengari uweng uweng (halah apatau).

aduh mana udah jam segini. gak mungkin gue sampe jam 1 kalo nunggu angkot dulu. gimana yaaa? ahaaa! (tiba tiba ada bohlam nyala di kepala gue)
apa yang gue lakukan selanjutnya? karena tidakmungkin kalau gue menunggu public transportation yang nyebelin itu jadinya gue memutuskan untuk jalan kaki ke sekolah gue.

hah? apa wid? bisa diulangin?

oke gue ulang sekali lagi. jalan kaki.


kurang jelas?




Jalan kaki




Hahaha iya gue jalan kaki dari rumah gue ke sekolah gue tercinta itu kurang lebih jaraknya 1 kilo (waw I still hope to be slim after that moment hahaha) sebenernya gak sampe sekolah juga sih. Abisnya kalo gue nunggu PT lewat ya lamaaaa laaah. Tapi untungnya di setengah kilo perjalanan gue, ada PT lewat. Hahaha. Seenggaknya setengah dari lemak gue udah kebakar di perjalanan ( ngarep ). Hahaha

Pas udah sampe di sekolah, temen gue yang mau bareng itu malah belom nongol. Yang gue liat Cuma ada dua cowok, salah satunya gue kenal tapi salah duanya enggak (jayus) sama dua cewek yang dua duanya gue gak kenal. Mereka juga kayaknya mau berenang juga tapi berhubung gue gak kenal dan gaya gue hari itu lagi gak oke banget buat kenalan sama orang (FYI gue pake celana trening item, cardigan abu-abu kummel, kerudung item panjang tipis menjulai julai dan tas SPONGEBOB ransel gedeeee bgt ditambah muka kecapekan abis jalan kaki setengah kilo) jadi gue agak sedikit menjauh dan berdiri di tengah persimpangan jalan sambil nunggu temen gue tersebut.

Di sela-sela waktu gue menunggu, ada seekor eh maksud gue sebuah mobil kijang melesatn syuuuuuung melewati gue ternyata itu mobilnya guru olah raga sekaligus walikelas gue tercinta, Bapak Solehuddin. Huaah bagus deh berarti gue gamungkin telat karena gurunya aja masih ada disini.

Akhirnya temen gue dateng terus kita nyamperin pa soleh gitu sepik sepik nanya jam berapa mulainya, tempatnya dimana, akhirnya pa soleh nanya

Papah soleh (PS) : kalian naik apa kesananya?

Wida&Danni (WD) : ya gatau deh pak palingan naik angkot

PS : wah naik angkot kan jauh

WD : emang pak haha

PS : mendingan bareng bapak aja

WD : wah (mata berbinar binar) emang boleh pak?

PS : yah gapapa lah

WD : wah makasih paaak!

Yah begitulah kalo otak pelit pasti maunya yang gratisan hahaha. Akhirnya kita kesana naik mobilnya pak soleh wah Alhamdulillah banget ngirit ongkos gitu berhubung gue Cuma dikasih serebu perak ama nyokap gue (hiperbol)

Nah pulangnya yang jadi masalah. Berhubung dari tempat renangnya ke tempat nunggu angkotnya lumayan jauh (maklum ada di dalem komplek ), tadinya gue bener bener mau nyongkel mobil pa soleh mau dipinjem dulu besok hari senen baru gue balikin tapi disekitar situ ada satpam ya jadilah gue jalan kaki ke luar komplek. Well I still hope to be slimmer than when I walked to the school.

Sambil jalan keluar komplek gue sama Danni nyanyi nyanyi lagunya Ninja Hattori yang mendaki gunung itu soalnya jalanannya tanjakan.

Mendaki jalan menuju depan

Air mengalir indah di selokan

Bersama Danni&Wida bertualaaaaang

Tempat angkotnya harus kita jamahi

Suasana yang ramai diluar sana

Slalu waspadalah kalau menyebrang

Siap ditabrak mobil dimana saja

Ah bego. Akhirnya kita berdua pulang dengan selamaaaat. Alhamdulillah walaupun harus mendaki jalan dulu dikelilingi pohon bambu. Wakaka.

Itulah salah satu cara gue dalam mengisi kemerdakaan yaitu dengan berjalan kaki.

Mengingat jaman penjajahan kan dikit tuh pejuang yang pake mobil.

(gejeeeeee)

-___________-

Oke thankyou for reading and blessed Indonesia! Hope you’ll be better and we still fighting in Beijing, huh? Goodluck all athlete! Fight for Indonesia!


MERDEKA!

No comments: