Jan 30, 2009

My Brain Left, Sir..

Barusan abis ngeliat photo gallery, terus ada ini nih :





Kalo inget sejarahnya jadi malu sendiri. Jadituh hari Senin, sehari setelah Jambore, ada pelajaran Matematika oleh guru tercinta bapak Sukiono. Waktu ulangan blok dua, gue remedial matematika. Hari Seninnya di tagih sama Pak Suki.


"Gimana? Yang remedial hari ini ajaya? Soalnya cuma satu kok. Tinggal pilih aja mau logaritma apa diskriminan. Tapi ngerjainnya di papan tulis ya."


Gue yang merasa bego di logaritma dan merasa ngga-bego-bego-amat di diskriminan pun memilih diskriminan. Celakanya, gue harusnya majunya pertama aja soalnya biasanya yang maju pertama dikasih soalnya gampang. Bener aja. Temen gue yang maju pertama dapet soal yang gampang. Gue nggak maju duluan soalnya masih mau belajar dulu. Tapi kata Danni -temen sebangku gue, "mendingan elo ambil soal logaritma aja. Lebih gampang."

Gue nggak mau karena menurut gue tetep diskriminan yang paling gampang.


Yaudah. Gue siap dan maju ke depan.


Entah kenapa pas giliran gue maju ke depan, anak-anak sekelas langsung diem. Feeling gue bilang ada yang ga beres. Tapi yang udah-udah, feeling gue salah melulu jadi gue diemin ajatuh gue usir jauh-jauh pikiran buruk itu. Hush. Gue pasti bisa.


Lalu dikasih soal. Gue kerjain sambil senyum. Lalu pada akhir jawaban, gue diem.


"Pak, udah nih."
"Mana? Wah ini belum selesai. Tinggal satu langkah lagi. Kalo bisa nanti bapak tuntasin."


Gue mikir keras. Keras banget. Sampe pasang muka nahan boker. Tapi tetep aja gak ketemu jawabannya. Gue masih belum nyerah. Tiba-tiba Pak Suki nyuruh gue duduk. Lho? Kan belum selesai nih. Tapi kayaknya dituntasin deh. Dia kasian kali ngeliatin gue daritadi usaha keras banget tapi gak ketemu jawabannya. Atau jangan-jangan dia iba ngeliat gue masang muka pengen boker jadinya dia nyuruh gue duduk dan cepat-cepat menuju kamar mandi? Gue gaktau.


Dia selesaikan langkah terakhir dan bilang, "Padahal tinggal selangkah lagi. Kalo kamu bisa tadi bapak tuntasin."


"Hah?"
"Ya jadi masih remedial, ya."
"Tapi kan pak tinggal selangkah lagi. Please deh pak selangkah doang gituloh." (ini hanya improvisasi untuk mendukung cerita)

Pak Sukiono cuma senyum dan gue pun nangis.


Yak.


Nangis sodara-sodara.



Lha kok nangis wid? Biasanya malah bangga gabisa jawab soal matematika.



Tapi ini tinggal selangkah menuju perdamaian dunia. Selangkah lagi dan Indonesia akan makmur karena calon presidennya mahir di bidang diskriminan.


Tapi gue gagal.


Dan gue akan selalu ingat hari itu. Hari dimana gue nangisin matematika untuk kedua kalinya. Setelah pengumuman hasil UN 2008. Setelah hari itu gue jadi rajin belajar. Niatnya mau bales dendam sama Pak Sukiono dan ngebuktiin kalo gue itu bisa. Alhamdulillah nilai ub tiga gue matematikanya tuntas. Tapi seperti yang kita ketahui bahwa iman manusia itu kan pasang surut. Seperti gue yang udah mulai males belajar lagi.



Ada yang bisa bikin gue nangis lagi supaya tambah rajin belajar?

9 comments:

caca said...

sini, gue bersedia bikin lo nangis. versi apa? haha

Widey said...

hmm pokoknya nangisnya gapake kejer ya

caca said...

hahaha dasar. bener kata lo. mending kita nonton aja yuk. tapi nonton apa de?

I need a thinking-free time when my brain can go blank for a while, really.

Benazio R.P said...

ya ampunn mirip2 gue.. tapi gue udah 0 langsung dalam sekejap hahaha ..

eh itu gambar otaknya pattern si itu ya darbot uaheuaheuahe

Widey said...

@ ka caca : ayuk lagi mau nonton bedtime story nih, kapannya abis tryout aja kak
@ bena : hah? darbot siapa ben?wekeke iya ben sama sama berjuang nihya supaya nilainya bagus asik asik

Winniiee said...

yaampun wid hahaa kocak deh kmyuu! :D gue aja malesnya aujibileminzalik haha

Widey said...

@ Winnie : yaa habisnya kalo ga dari sekarang gabakalan bisa berubah win hehe

Fata Hanifa :) said...

kawan.. ternyata kita samasama ga bisa matematika (yess! dpt blo ,haha) . salam kenal !

Widey said...

@ Fata Hanifa : thanks udah mampir :) salam kenal juga ya hehe