Jul 10, 2009

July comes

Gue lagi males berbahasa Inggris. Gue lagi males untuk beraktivitas. Gue sebenernya males untuk ngepost. Tapi berhubung gue bosan, ada laptop nganggur, dan ini LIBURAN! jadi, gue memutuskan untuk ber posting-posting ria sebelum liburan yang nyatanya memang cuma sebentar ini berakhir. Posting kali ini..... gue kangen sama nenek gue ;(

Sebelum nulis ini, gue sempet buka laptop bokap dan nemuin beberapa foto liburan-setelah-lebaran gue bersama keluarga besar dari nyokap. Tepatnya tanggal 11-12 oktober 2008, di cibodas. Gue seneng banget waktu itu, soalnya gue bisa terbebas dari belenggu yang udah sebulan gue alamin. Bukan bermaksud untuk menjadi tidak ikhlas. Tapi perasaan gue bilang, gue capek ngurusin nenek gue yang lagi sakit. Well, itu mungkin udah kewajiban gue sebagai cucu yang kebetulan, pas bulan puasa, banyak liburnya. Tapi gue juga gak nyangkal kalau gue bosen, jenuh.

Aktivitas gue sehari-hari selama bulan puasa tuh, sahur, ke rumah nenek gue (jaraknya cuma 20 meter dari rumah gue), nemenin dia sampe kakek gue pulang solat subuh berjamaah di masjid, kadang harus nurutin permintaannya yang aneh-aneh, harus ganti popoknya, harus mandiin dia, ambilin makan, minum, dan sampe kakek gue pulang, gue baru bisa pulang dan tidur di rumah. Setelah buka puasa juga, gue harus standby disana. untuk nemenin nenek gue yang sendirian karena kakek gue emang doyan banget ke mesjid. Kadang, gue suka dipanggil dadakan, soalnya nenek gue mau ganti popok, dan emang gue yang ahli dalam hal itu.

Beberapa hari sebelum lebaran, nenek gue sempet di bawa ke rumah sakit untuk di rawat inap. Hasilnya? badannya langsung seger begitu kena cairan infus. Baru beberapa hari di rumah sakit, nenek gue merengek minta pulang. homesick katanya. dan dia takabur, merasa sudah pulih sepenuhnya.

Dua hari sebelum lebaran, nenek gue pulang dari rumah sakit dalam kondisi bugar. Gue seneng banget. Dia bahkan sempet ngetawain gue karena gabisa ngulek. Dan akhirnya dia yang gantiin gue buat ngulek bumbu semur. hihi

Nenek gue yang saat itu masih lebih kuat daripada gue, esoknya gabisa bangun dari tempat tidur. Ia cuma bisa terbaring, seperti kondisi awalnya. Dan pekerjaan gue pun kembali lagi.

Gue inget banget, pas lebaran, nyokap gue sampe ga solat id, dia solat id di rumah nenek gue, sambil ngejagain nenek gue. Selesai solat, nyokap bilang dia lansung nyalain tv mau liat siaran langsung solat id di mekah. terus ga berapa lama dia balik ke kamar nenek gue dan ngeliat mulut nenek gue bergerak dan dia sadar akan panggilan panggilan hari kemenangan yang ia dengar dari tv. subhanallah.

Gue pulang. Dan langsung ke rumah nenek gue, nyamperin nyokap, dan gantian ngejagain nenek. Gue duduk disamping tempat tidurnya. Lalu dia minta tolong gue untuk didudukkan. Dan gue bantu. Dia minta makan, gue bikinin dan gue suapin, tapi dia cuma mau makan dikit. Miris, banget. Akhirnya dengan segala bujuk rayu gue, dia mau makan lagi. Gaberapa lama kakek & bokap gue pulang. Mereka pulang belakangan soalnya halal bi halal dulu di mesjid. Setelah salaman minta maaf sama kakek gue, yang secara eksklusif menghampiri gue di kamar nenek gue (harusnya kan gue yg ngehampirin kakek gue untuk minta maaf), kakek gue mengusap kepala gue, lalu menutup mulutnya dengan sorban, kemudian terisak. Kontan gue nangis. Gue tau kenapa dia begitu. Gue tau banget apa yang dia rasain ketika ngeliat istrinya duduk tak berdaya.

Setelah itu yang gue inget, gue kembali mengganti popok nenek gue, lalu menemaninya tidur.

"Gua kepanasan. Kipasin, wiiiid. Kipasin...." suara nenek gue yang merintih kepanasan buat gue bangun dan sigap menyalakan kipas angin yang ada di kamarnya. Tapi dia bilang, "jangan pake kipas angin. pake kipas tangan." lalu gue nurut. gue kipasin dia pake kipas tangan. sambil bersimpuh di lantai, memiringkan kepala ke tempat tidurnya, dan mengipasinya. sampai ia tertidur. dan gue kembali menangis.

gue melewati lebaran tahun itu dengan tinggal dan berjaga untuk nenek gue. sedikit takut untuk ninggalin dia waktu nyokap gue ngajak berlebaran ke rumah nenek yang satu lagi. gue gatau lagi saiapa yang bisa pakein popoknya, bersihin badannya setelah buang air. tapi ini kan lebaran, momen yang udahgue tunggu, akhirnya gue tinggalin nenek gue, sementara. dan ternyata emang butuh gue untuk ganti popoknya.

beberapa hari setelah itu, nenek gue kembali di rawat di rs tapi cuma bertahan beberapa hari. dia homesick.

dan, tanggal 11 oktober 2008, ketika akhirnya gue memutuskan untuk pergi ke cibodas, gue mengucapkan selamat tinggal kepada nenek gue. di kamarnya, dia sedang berbaring menghadap tembok, gue deketin, gue pegang tangannya, dan berbisik, "nyak, wida mau pergi dulu ya ke cibodas, besok wida pulang, ya." "iya..." jawabnya. dan gue gatau kalau itu adalah dialog terakhir gue dengan beliau.

Malamnya, di cibodas, entah kenapa gue jadi kangeeeeeeeeen banget sama dia. Gue nyium bau popoknya *aneh ya?*. Dan esoknya, nyokap gue pulang duluan ninggalin gue sama adek gue di cibodas. bokap emang ga ikut. siangnya, di perjalanan pulang, nyokap telfon dan bilang kalau nenek gue udah gak ada. DAN HARI ITU GUE MERASAKAN PENYESALAN YANG SEDALAM DALAMNYA. untuk apa selama ini gue ada untuk beliau, tapi gabisa nemenin beliau di saat terakhirnya? gue merasa useless, pengorbanan gue selama ini seakan akan gaberarti lagi. andai gue bisa ngulang waktu, gue mau kembali ke masa itu, ketika gue memutuskan untuk pergi ke cibodas. gue mau kembali dan membatalkan ini semua. gue mau nemenin Beliau sampai saat terakhir. disamping beliau disaat kritisnya, bukan ketika ia telah terbujur kaku dibungkus kafan.



I Miss You, Grannie ;(


Sampe sekarang, saat dimana gue nulis post ini, air mata yang jatuh ini akan menjadi bukti betapa gue sayang sama dia :)

may you have the most beautiful place, there

2 comments:

jellypilotot said...

waaaaaaahhh gilaa....
sampe bengong bacanyaaa
sabar yaaa

tapi yg lo lakuin dah yahud bgt itu
pasti nenek lo seneng..

smoga nenek lo bahagia disana..amin..

Wida said...

thankyou Enad :D